Sertai Komuniti Penulis Bestseller

Email:
First Name:
 

Sunday, August 18, 2013

Bijak pandai Melayu pandai ramai tertipu dengan otak sendiri?

"Saya tidak menulis membaca buku bahasa Melayu kerana buku bahasa Inggeris lebih memandaikan saya."

Oh, ada sesuatu yang tidak kena di sini.



Intelek Melayu yang tertipu dengan kepandaian sendiri.

Adakalanya menyedihkan apabila bijak pandai Melayu mendorong orang membaca buku ilmu dalam bahasa Inggeris dengan alasan buku dalam bahasa Melayu, minda tidak berkembang.

Izinkan saya respon;

(1) Ia bukan isu buku dalam bahasa Melayu atau bahasa Inggeris mengecilkan skop ilmu kita. Ia kembali kepada isi buku itu.

Jika buku lucah dalam bahasa Inggeris ditulis oleh seorang intelek pun tidak boleh dikatakan, "Ia buku bahasa Inggeris dan memandaikan kita."

(2) Kurangnya buku ilmu dalam bahasa Melayu adalah kritikan terhadap diri sendiri.

Apabila ditaja belajar di luar negara, pen di tangan masih tidak mampu menulis bahan ilmu dalam bahasa sendiri.

Kemudian disalahkan buku bahasa Melayu mengecilkan skop ilmu kita.

Hakikatnya kita sedang mengkhianati bangsa kerana tidak menulis semula.

(3) Lebih menyedihkan kritikan dibuat dalam bahasa singkatan dan bahasa rojak sedangkan ruang komen itu luas ruangnya.

Ia menunjukkan sikap intelek yang tidak menghormati bahasa sendiri dan mengharapkan orang lain menghormati pandanganya.

Kita berhadapan dengan krisis generasi intelek yang tertipu dengan ayat sendiri.

Benar, pandangan ini tidak pararel dan ada kemungkinan tersasar.

Bagaimana mengeluarkan diri daripada terperangkap dengan lubang intelektual ini? Klik di sini

No comments:

Post a Comment